kang Dagang

Kok kang Dagang? Kok gak kang Dadang atau kang Rahmat?? Ini judul apa pigimana kang? Pengen tau kan maksudnya apa, nah mari baca lebih lagi deh tulisan kali ini.

Oke sob, kang Rahmat mau meluruskan. Jadi ceritanya kang Rahmat mau berbagi cerita tentang dagang di tulisan kali ini.

Mengenal istilah dagang sebenernya kang Rahmat dimulai sebelum jaman orok, dulu sebelum berojol pun malah si mamah dibesarkan di keluarga pedagang. Ya tepatnya nenek adalah seorang pedagang di kampung, yang kadang untung kadang rugi. Dagang memang gak menentu, tapi gegara gak menentu itu si nenek berhasil membesarkan ke-5 anaknya. Salah satunya ibu kang Rahmat yang sekarang udah berhasil dagang dengan nama Marindo Rizqi Lestari dan ngebesarin anaknya yang nakal dan pecicilan ini, ha

Dulu, jaman SD dalam pelajaran IPS, pengertian dagang adalah terdefinisikan oleh kata pasar, pasar adalah tempat bertemunya antara pembeli dan penjual (pedagang). Berarti pedagang adalah penjual, yaitu orang atau sekelompok orang atau kalo udah gede namanya jadi perusahaan yang memberikan nilai tambah atas suatu barang atau jasa untuk mendapatkan apresiasi dari pembeli sehingga pembeli mau memberikan manfaat (uang) kepada penjualnya. Maka ada pertukaran lah disini. Eh kang kok serius amat nih tulisannya, haha abaikan yah sodara sodara lagian ini definisi seenak edewe dari kang Rahmat.

Okay kembali lagi ke kang Dagang, jadi setelah orok kang Rahmat mulai belajar dagang tatkala di besarin di tempat nenek yang kesehariannya dagang kecil kecilan. Dulu, seringkali melihat aktifitas di tempat dagang yang beraneka ragam. ada yang beli pake duit, ada yang beli pake beras ada malah yang beli di bayarnya sebulan sekali dan dicatat di buku utang, juga sesekali ada yang dah ngutang ke warung terus pergi ke alam lupa, lah macem macem dah orang kalo udah berurusan dengan uang. Nah, hebatnya si nenek, selain menjajakkan dagangan, beliau juga suka berbagi salah satunya menyediakan air teh yang sesekali dinikmati para pelajar dan orang-orang yang melewati warung, bahkan bagi mereka yang gak belanja sekalipun. Sekarang jangankan air teh, air putih pun dalam kemasan udah jadi sumber sumber keuntungan dengan dalil keterbatasan.

Tapi berkat dagang itu, memang si nenek bisa di katakan berhasil. Terbukti anak anaknya gak pernah kelaparan kalo untuk urusan makanan, juga lihat deh sekarang si nenek punya anak yang ngelahirin lagi anak yang membanggakan neneknya. Di kacamata kang Rahmat nih ya yang sampai saat ini masih terngiang di kepala adalah kalo untung gede si nenek biasanya suka bagi bagi duit atau makanan ke cucu cucunya. Dulu saat saat bagi duit atau makanan ini adalah waktu yang menggembirakan bagi kang Rahmat.

Jaman SD sendiri kang Rahmat pernah jadi kang Dagang, dulu sih dagang kelereng dari hasil ngadu kaleci (maen kelereng), pulang sekolah ngadu kaleci, pulang ngaji ngadu kaleci, bahkan malam malam pun kalo lagi musimnya ngadu kaleci di kampung bahkan maennya di madrasah atau depan halaman masjid. Jaman dulu ngadu kaleci serasa hidup tuh hanya untuk ngumpulin kelereng aja.

Selain ngadu kaleci, kang rahmat juga hoby mancing belut di sawah atau di balong. Di sawah sih belutnya banyak cuman sering kepanasan dan bikin hitam kulit, juga bikin merah rambut. Berbeda dengan di sawah, mancing belut di balong (kolam) belutnya besar-besar tapi biasanya kuantitasnya sedikit. Jadwal dulu mancing belut adalah tiap hari jumat pulang jumatan. Karena biasanya libur ngaji. Selain itu waktunya panjang jadi bisa beregu menyerang sawah yang jaraknya jauh sekalipu bersama teman teman. Nah hasil dari banyak belut itulah yang kadang di jual ke tetangga atau guru. lumayan lah buat nambah nambah uang saku yang waktu itu Rupiah memang nominal kecil tapi bernilai tinggi.

Kadang pernah juga kang Rahmat bikin kipas dari bambu untuk ngipasin nasi, kalo bahasa eropanya mah Hihid. Some day, jualan hihid buat di jualin ke ibu ibu tetangga dan ke warung, tapi gak berjalan lama, lagi lagi karena emang coba coba sama nyari bambu buat bahannya susah sob harus ke gunung membelah sungai, melangkahi jembatan sampai melewati lembah.

Coba coba lagi jaman SD ternak kelinci, kalo ternak kelinci seru banget sob, sekalinya beranak banyak banget antar 8 s.d 11 anak itu kelinci. sempet jadi kang Dagang kelinci eh lanjutannya malah dibagi bagi keluarga kelincinya karena banyak sepupu yang pada minta buat jadi hewan peliharaa.

Kalo bareng si Bapak dulu jaman SD pernah ternak bebek ntuk jualan telornya. Modal ternak elor bebek petelor ink bisa dibilang simple, yaitu telor bebek yang diretas, sekam halus untuk bahan makanan, serta siput bubuk. Eeehhh malah ee nya banyak ke teras orang, bikin bau dan merusak suasana. Akhirnya dagang telor itik gak berjalan lama. Kebanyakan episode kang dagang jaman Malita (Manusia dibawah lima belas tahun) memang dagang dagang yang musiman, termotivasi hanya oleh karena meramaikan musimnya saja.

Jaman SMP kang rahmat so soan jadi orang yang gak mau dagang macam anak pencilan yang pergi belajar pagi pulang petang. Tapi ditengah jalan sempet jadi kang Dagang juga. Dulu Dagangnya ke guru sih, sempet jualan akar wangi ke satu guru di smp, beliau mengajarkan banyak hal, katanya akar wangi itu untuk obat, setiap ada pelajarannya seminggu sekali, sehari sebelumnya kang Rahmat nyari akar wangi di kebun dan akhirnya keesokannya dibelilah sama guru SMP, pak muksin namanya. Jaman SMP juga banyak belajar bertani dari pak Uum, beliau adalah orang yang pertama kali mengajarkan pentingnya pertanian, menanam pisang, menanam pohon jati menanam akasia dan albasiah sampai menanam jagung di kebun sekolah sebagai bahan dasar barang dagangan. Tentang pertanian, beliau juga lah dan bersama pak Jai yang membawa saya melihat lebih luas dunia pertanian di era masa SMP.

Sempat di bonceng dari pasanggrahan ke jatinangor untuk berkunjung ke Unpad oleh pak umum dan pak Jai, bahkan jaman SMP kunjungan wisata sempat ke UNPAD, lihat lihat kandang sapi, lihat kebun, bunga anggrek rumah kaca dan keliling ke kebun unpad dengan belajar ke laboratoriumnya. Ada teknik kultur jaringan yang sampai saat ini saya ingat namanya, namun pak uum dan pak muklis telah meninggal, semoga arwahnya diterima tuhan YME ya pak, ilmu bapak akan selalu saya ingat.

Nah, sambil belajar di SMP, di rumah juga sering belajar dari si mamah yang jadi kang dagang kangkung. Si mamah sempat bertani kangkung dengan sewa lahan dari salah seorang warga, dulu sempet berhasil sekitar 4 s.d 12 musim, saat panen si mamah keliling warga dan menjajakan sering habis juga dan lumayan untung. Tapi entah gimana ceritanya, akhirnya jualan kangkung ini juga eh malah gak sampai lama.

Kang dagang… kang dagang, sampai smp memang episode kang Dagang ini berakhir dengan ketidaklamaan. Nah sob, episode kang Dagang ini memang masih akan berlanjut yah sob, tunggu aja catetan kang Rahmat di blog ini selanjutnha. Cag ah. . . .

kang Rahmat

Start up - Entrepreneur. Moeslim, 27Yo. Indonesian.

2 thoughts on “kang Dagang

  1. Aulia Fasya says:

    Jaman kecilnya kreatif Kang. Aku mah cuma ngisi diary sama ngajak berantem anak lakik *lah kaya preman*

    Eh itu si hihid, favorit emak dan aki kalau dirumah, geber2 walau gak panas -___-

    • kang Rahmat says:

      Iya kreatip pisan haha . . dan udah gedenya malah kaya gini -____-
      Wah bisa diprospek tuh ema dan akinya biar jadi konsumen saya :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *